CARA PELAPORAN SURAT PEMBERITAHUAN (SPT) TAHUNAN ORANG PRIBADI.

CARA PELAPORAN SURAT PEMBERITAHUAN (SPT) TAHUNAN ORANG PRIBADI.

“Lapor SPT itu sulit dan sedikit merepotkan.”

Kalimat ini mungkin ada di benak beberapa wajib pajak. Kalimat yang terus-menerus tertanam dalam pikiran dan pada akhirnya kegiatan melaporkan bahwa SPT benar-benar menjadi sulit dan merepotkan. Ketika ini terjadi, itu hanya akan menjadi beban yang menyiksa wajib pajak karena itu pasti masih harus dilakukan untuk menghindari sanksi administratif. Pertanyaannya, apakah benar pelaporan SPT itu sulit? lalu bagaimana cara melaporkan SPT tahunan?

 

  1. Mengidentifikasi sumber penghasilan tahunan

Penting untuk mengidentifikasi sumber penghasilan tahunan untuk penentuan formulir SPT tahunan PPh apa yang akan digunakan dalam pelaporan SPT.Apabila wajib pajak memiliki penghasilan dari satu pemberi kerja dengan penghasilan tahunan kurang dari 60 juta rupiah, maka formulir SPT 1770 SS lah yang cocok untuk pelaporan SPT dan wajib pajak cukup mengisi satu lembar SPT 1770 SS.

Sedangkan apabila wajib pajak memiliki penghasilan dari satu pemberi kerja atau lebih dengan penghasilan tahunan sama atau lebih dari 60 juta rupiah, maka formulir SPT 1770 S lah yang cocok untuk pelaporan SPT tersebut. Formulir SPT 1770 S sedikit lebih kompleks dari pada SPT 1770 SS karena wajib pajak harus mengisi lampiran SPT seperti data penghasilan, daftar harta, daftar bukti potong, dan daftar keluarga.

Jika wajib pajak memiliki penghasilan dari kegiatan bisnis atau menjalankan pekerjaan bebas (dokter, notaris, petugas resmi asuransi, dll.), maka gunakanlah formulir SPT 1770. Adapun wajib pajak bahan usaha, hanya ada satu jenis bentuk yang bisa digunakan, yaitu SPT 1771.

  1. Siapkan data dan dokumen pendukung

Untuk tahap berikutnya wajib pajak perlu menyiapkan data dan dokumen pendukung pelaporan SPT Tahunan PPh. Untuk wajib pajak karyawan, dokumen yang harus disiapkan adalah bukti potong PPh yang didapat dari bendahara atau pemberi kerja. Bukti ini meliputi PPh yang telah dipotong dari penghasilan bulanan wajib pajak dan PPh yang dipotong dari penghasilan lain wajib pajak yang dikenakan PPh final. Selain itu wajib pajak orang pribadi juga perlu menyiapkan data harta, utang (apabila ada), dan data keluarga untuk diisikan ke dalam formulir SPT. Namun, untuk ini tidak perlu melampirkan dokumen pendukung.

Bagi wajib pajak yang memiliki kegiatan komersial atau pekerjaan bebas, wajib pajak harus menyiapkan data pendapatan yang diterima setiap bulan selama setahun penuh. Jika wajib pajak menyelenggarakan pembukan, laporan keuangan juga harus disiapkan. Untuk wajib pajak usaha mikro, kecil, dan menengah yang telah membayar PPH final, perlu menyiapkan daftar penghasilan dan wajiban PPh final setiap bulannya.

  1. Menentukan metode pelaporan SPT

Dimasa pandemi ini agar mengurangi kekhawatiran bagi wajib pajak, DJP mengimbau kepada wajib pajak untuk melaporkan SPT secara e-Filing. Dengan menggunakan e-Filing, wajib pajak dapat melaporkan SPT di dalam rumah. Wajib pajak hanya perlu melakukan registrasi (untuk penggunaan pertama kali) dengan mengklik tombol ‘LOGIN’ pada pojok kanan atas laman www.pajak.go.id. Untuk registrasi wajib pajak membutuhkan EFIN (Electronic Filing Identification Number) yang dapat diperoleh dengan menghubungi kantor pajak melalui telepon, whatsapp, dan email. Untuk penyerahan secara manual akan kembali normal apabila kondisi sudah memungkinkan

  1. Mengisi SPT sesuai instruksi pengisian

Langkah terakhir adalah mengisi SPT sesuai dengan instruksi yang diberikan dan sesuai dengan data dan dokumen pendukung yang telah disiapkan. Format pengisian SPT e-Filing telah disediakan oleh djp dengan panduan formulir. Jadi format isiannya akan sama dengan yang ada dalam formulir SPT kertas.

Salah satu kemudahan dalam pengisian SPT secara e-Filing, apabila wajib pajak telah melaporkan SPT secara e-Filing tahun sebelumnya, data-data yang ada di SPT sebelumnya seperti data harta, utang dan data keluarga dapat diambil dari SPT sebelumnya. Sehingga wajib pajak dapat mengkoreksi datanya jika tidak relevan lagi dengan keadaan sesuai tahun pelaporan SPT.

Setelah mengisi SPT, wajib pajak harus melaporkan SPT tersebut. Untuk SPT e-Filing wajib pajak dapat mengirimkan SPT langsung pada aplikasi setelah kode verifikasi didapat. Wajib pajak dapat memilih pengiriman kode verifikasi melalui email maupun pesan singkat (sms) ke smartphone wajib pajak. Untuk pelaporan SPT secara manual, wajib pajak dapat menyampaikan langsung ke kantor pajak atau dengan mengirimkan SPT melalui pos tercatat, jasa ekspedisi, atau kurir.

 

Created by Fatah Isma
Referensi : https://www.pajak.go.id/id/artikel/jangan-bingung-ini-kiat-mudah-lapor-spt

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Klik untuk ke WA
Klik untuk ke WhatsApp kami..
MITRAMUDA WA SUPPORT
Dapatkan informasi mengenai promo konsultasi PAJAK dan PENDIRIAN perusahaan melalui chat WhatsApp kami. Pesan WhatsApp akan segera kami balas secepatnya ketika jam kerja.